PDA

View Full Version : anak hrs berbakti pd ortu?



chitarra
11 November 2009, 20:11
Berdasar postingan om Arip di sini: [Only registered and activated users can see links]
…dan jg emg gw gw kepikiran soal ini sjk lama…(cm males aja bikin threadnya :D)
So skrg gw buat….

Pertanyaan di benak gw adalah:
Kenapa anak harus dicekoki dgn pemikiran bahwa anak harus berbakti kepada org tua?
Kalau dikarenakan alasan....ibu telah mengandung kita 9 bulan dan kemudian membesarkan kita...maka kita wajib berbakti padanya...mnrt gw alasan tsb lemah....

Kenapa?
Anak tidak memilih unk dilahirkan. Anak lahir murni krn keinginan org tua. Sepasang org tua menikah dan memutuskan punya anak dikarenakan mrk ingin punya anak….ingin punya bayi…ingin punya keturunan, ingin ada yg meneruskan garis leluhur, ingin ada yg meneruskan bisnis keluarga, ingin nanti ada yg menjaga mrk di hari tua, dll….tp apakah anak tsb pny hak pilih unk dilahirkan? Dan dgn alasan2 tsb…rasanya anak menjadi investasi jangka panjang unk orgtua.

Menurut gw…org tua yg baik tidak akan menuntut anaknya unk balas budi. Org tua yg baik akan membesarkan anaknya dgn kasih yg tulus TANPA PAMRIH….tanpa embel2 mrk hrs berbakti….
Anak yg baik tanpa disuruh unk berbakti, pasti akan berbakti kpd orgtuanya….setelah mrk merasakan kasih yg tulus dr org tua…tanpa adanya pressure unk balas budi…mrk pasti akan balas budi.

Untungnya org tua gw gak pnh menyuruh gue hrs berbakti kpd mereka. Sejak kecil gue pny hak unk memilih apa yg gw mau…dan mrk gak pnh minta embel2 unk gw balas budi ke mereka.

Tp yg bikin sebel, om-tante gw waktu gw kecil srg bgt ngmg yg namanya anak hrs balas budi, etc…etc…gt jg klo ada yg ngmg anak wajib berbakti sm org tua sbg balasan setelah dibesarkan dsb…

Adalah kewajiban orgtua unk membesarkan anak yg mrk lahirkan….klo tdk mau membesarkan anak ya jgn punya anak….

Tuntutanberbakti pd org tua mnrt gw adalah bentuk dr pamrih dan keegoisan manusia.

Yah, gw mmg blm pny anak….dan tdk tau rasanya pny anak…tp gw sih bertekad tdk akan pamrih ke anak gw…gw bs ikut cara ortu gw yg ga pnh sekalipun pamrih ke gw…ga pnh sekalipun nuntut gw hrs berbakti kpd mrk… dan akibatnya…gw jd mikir2 dulu sblm memutuskan sesuatu…apakah keputusan yg gw buat akan bikin mrk sedih atau tdk.

Yah, ini sih cm pemikiran gw aja....bbrp tmn gw tdk bahagia dgn hidupnya dikarenakan hidup mrk terprogram oleh ortu mrk…dgn embel2 hrs berbakti!….1 di antaranya hrs rutin ke psikiater saking stresnya….

Itulah sebabnya gw fed up sm pandangan masyarakat bhw anak harus berbakti pd orgtua.

lagedazzy
11 November 2009, 20:28
:bravo:

ini topik uda pernah jadi topik pembicaraan antara gw n temen.

Gw sendiri tumbuh di keluarga yang ngga nuntut bakti or bales budi.
Mereka ngegedein gw tulus tanpa pamrih, mirip sama ortu olip lah

Gw ngga diajarin bakti or bales budi, tapi gw diajar untuk tahu berterima kasih/ bersyukur atas apa yg gw milikin.
Dan itulah yang gw sekarang.

Gw baik sama ortu gw, karena mereka baik juga sama gw selama ini.
Gw ngelakuin apapun juga selalu mikirin ttg ortu gw, bahkan walaupun ortu gw uda pasti ngasi dan rela.

Semua ini tanpa pressure, tanpa paksaan or permintaan siapapun.

Ada temen gw yang nyuruh2 gw balik indo dengan alesan gw harus take care ortu gw, bales budi dulu uda diurusin, kasian sama bonyok dll :(

Well, gw bukannya kesenengan tinggal d LN, gw juga pengennya balik indo, barengan sama bonyok, thats the happiest place in the world, IMO :)
Tapi gw harus disini, gw harus belajar, gw harus kerja, dan setelah ini, gw harus pindah negara lagi yang mana kali ini mungkin seumur hidup

Ortu gw ngerti, dan mendukung, walaupun gw tahu, inside, mereka kangen banget sama gw, seperti gw setiap hari merindukan mereka :)

Arief_Chen
11 November 2009, 21:47
tentu saja gue gak tahu akan itu karena gue bukan dikau yang hidup di keluarga yang seperti itu, dan juga itu tidak pernah dikasih tahu dari awal kan :D

Punya ortu yang begitu memang keberuntungan buat dikau sekaligus juga kesusahan buat dikau, bukan karena apa2 semua pasti ada positif dan negatif-nya.
Gue tidak pernah diajarkan harus berbakti pada orang tua, tapi kesadaran gue sendiri karena rasa terima kasih gue pada jasa orang tua. apakah karena nafsu atau ada tujuan tertentu sampai gue ini bisa lahir, tentu saja itu adalah orang tua juga yang merencanakan dan dikasih karunia oleh Tuhan.

Olip mempunyai kesadaran untuk menyenangkan orang tua dan takut mereka sedih ya wajar karena selama ini sudah sangat didukung untuk semua kemauan dari olip, tapi balasannya seperti apa yah hanya olip sendiri yang tahu akan hal itu, mana bisa ogut baca pikiran dikau. :D
ini hanya sekedar pendapat pribadi saja so, semua kembali ke masing2

chitarra
11 November 2009, 22:04
Ini gw tulis secara general kok Om...mmg begitu kan yg berlaku di masyrakat?
anak2 dicekoki pikiran unk wajib membalas budi/berbakti/membalas jasa/dll kpd org tuanya....

hanya saja dr dulu gw mau bikin thread ttg ini...tp mulur2 trs...br keinget lg setelah baca postingan om tsb....so u're not the cause...u're the reminder :D:D
got my point now?? :D

So far sih gw tdk melihat adanya sisi negatif dr ortu yg tdk pernah sekalipun mengingatkan gw unk berbakti kpd mereka...justru gue malah senang n bangga krn berarti mrk tulus sayang sama gw...tdk spt ortu2 kebanyakan yg bolak balik mendoktrin anaknya unk patuh/berbakti/dll....dgn alasan "gw udah capek2 ngebesarinlo skrg lo hrs berbakti donk sama gw" :D:D
what a joke... :D:D

Arief_Chen
11 November 2009, 22:30
gue ingetin olip dengan mantan gak ? :kakaka: joking ...
ini cuman nanggaepin yang di posting sebelum-nya kok lips ... thread ini memang musti pisah sendiri, biar afdolll....

etca
23 December 2009, 13:08
langsung flashback...

Hmmm perasaan ortu gw ga pernah ngajarin harus berbakti pada orang tua.
Tapi beliau, mereka memberikan contoh langsung.
Tentang bagaimana sikap mereka jika ada yang berbuat baik pada mereka,
Jika ada yang membutuh pertolongan,
Atau jika ada yang berbuat jahat sekalipun.
Dan bagaimana sikap mereka terhadap orang tua mereka.
Dari sanalah gw belajar tentang hidup.

Ortu hampir ga pernah memberi nasehat secara khusus.
Kecuali di saat gw pernah melakukan kesalahan.

Hanya lingkunganlah yang seringkali mengingatkan
Bahwa hidup harus seimbang, budi pekerti dijunjung, termasuk menghormati orang tua.

etca
23 December 2009, 13:09
hiks jadi keinget ama eyang yang sudah meninggal... .:)

mbah Beha
23 December 2009, 20:36
hubungan apapun harus datang dari 2 belah pihak. Adanya kontrak yg tidak tertulis diantara mereka adalah sebatas apa yg mereka agreed.

Emang theory nya ortu ga boleh nuntut anak untuk berbakti, tapi sama ama kerja, kalian kalo pernah kerja apalagi ngelamar kerjaan, udah tanda tangan kontrak, tapi masih nuntut macem macem along the way.

Intinya makin deket sebuah hubungan makin tinggi tingkat tuntutan, persis kayak suami istri, belon kenal, mau kenalan, dah kenal deket mau pacaran, abis pacaran mau nikah, udah nikah masih berantem juga, does not make senses kalo diurut, tapi tetep aja terjadi.

Intinya ortu kalo LAGI SADAR pun mungkin tidak bermaksud untuk menuntut, tapi karena tingkat kedekatan hubungan kalian menyebabkan mereka melakukannya tanpa sadar? :confused:

Anyway, ada juga kasus yg bener bener nuntut KARENA MEREKA dulu juga dididik demikian, sehingga mereka does not know better?

Banyak kemungkinan di dunia ini, tapi yg jelas makin dekat hubungan kita dengan orang lain (termasuk ortu maupun pasangan kita), makin besar kecenderungan kita untuk take them for granted.

Pertanyaannya sekarang: have you take your parents for granted? :gitarist:

babenya_betmen
24 December 2009, 03:48
gw agree sih sm tante z. Tuntutan or mungkin kata halusnya expectation itu ada along the way. For instance, kt baik sm org mungkin kita baik sekali / dekat sm seseorang, sedikit banyak di hati kita expect mrk untuk baik juga ke kita. Perhaps ga sama rata kita berikan A harus dibalas A, tetapi sedikit banyak adalah expectation untuk dibalas.

Dari gw sndiri, bonyok gw ngajarin untuk berbakti sm orang tua. Bukan mbok ya semua2nya yg orang tua mau diturutin or dedicated 100% ke ortu. but u knw what I mean. Dan di hati gw pun memang berharap gw bs berbakti sama orang tua. In this world, keingin hati gw yg terbesar itu ya bs menyenangkan orang tua atau kata kasarnya membalas jasa orang tua. Sekalipun mungkin ga diharapkan, gw ingin sekali bs menjaga orang tua gw atau memberikan sesuatu yg menyenangkan hati mereka.

kr3kzz
26 December 2009, 07:53
saluut buat anak2 disini yg tak perlu diingatkan untuk berbakti kepada orang tua :bravo: :bravo:

cuma share cerita..
Cerita bermula ketika aku masih kecil, aku terlahir sebagai seorang anak
laki-laki dari sebuah keluarga yang amat sederhana. Bahkan untuk makan saja,
seringkali kekurangan. Ketika makan, ibu sering memberikan bagian nasinya
untukku. Sambil memindahkan nasi ke mangkukku, ibu berkata, “Makanlah nak, aku
tidak lapar.” Dan setelah aku dewasa aku baru tersadar bahwa saat itu ibu telah
berbohong.

Ketika saya mulai menginjak remaja, ibu yang sangat menyayangi anak-anaknya
selalu gigih dalam membantu ayah mencari nafkah. Berusaha apa saja ia lakoni
demi mendapatkan sejumlah uang. Namun pernah satu kali ia tak mendapatkan
bayaran atas usahanya, ia hanya mendapatkan upah dengan beberapa ekor ikan segar
yang dimasaknya menjadi sebuah hidangan yang menggugah selera.

Sewaktu memakan makanan itu, ibu duduk di samping kami dan memakan sisa daging
ikan yang masih menempel di tulang bekas sisa makanan kami. Melihat itu tentu
saja aku tak tega dan menyodorkan ikan bagianku kepadanya. Tetapi ibu dengan
cepat menolaknya. “Makanlah nak, ibu tidak begitu suka dengan daging ikan,”
tuturnya. Dan aku kembali menyadari bahwa ibu telah kembali berbohong.

Saat aku duduk di bangku Sekolah Menengah Atas, demi membiayai uang sekolah itu,
ibu rela mengerjakan sulaman barang-barang kerajinan yang didapatnya dari
tetangga sebelah rumah. Sedikit demi sedikit ia selesaikan pekerjaannya itu.
Saat itu aku trenyuh menyaksikan kegigihan ibu, karena hingga jam menunjukan
pukul satu malam ibu belum juga berhenti. Saat aku memintanya untuk istirahat
dan tidur, ia malah menyuruhku untuk tidur terlebih dahulu, sementara ia
beralasan belum mengantuk.

Hari-hari terus berjalan, hingga pada waktu yang telah digariskan, ayah
meninggalkan kami untuk selama-lamanya. Setelah kepergian ayah, ibu yang
malang harus merangkap menjadi ayah, membiayai keperluan hidup kami
sendiri dan tiada hari tanpa penderitaan. Hingga banyak keluarga ibu yang
mensehati ibu untuk kembali menikah, tetapi ibu menolaknya dengan mengatakan
bahwa ia tak butuh cinta, dan aku tahu saat itu ibu berbohong.

Setelah aku, kakakku dan abangku semuanya sudah tamat dari sekolah dan bekerja,
ibu yang mulai renta sudah waktunya beristirahat. Tetapi ibu tidak mau, ia rela
pergi ke pasar setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi keperluan
hidupnya. Kakakku dan abangku yang bekerja di luar
kota sering mengirimkan sedikit uang untuk membantu memenuhi
keperluan ibu, tetapi ibu berkeras tidak mau menerima uang tersebut. “Gunakan
saja uang itu untuk keperluan kalian, saat ini ibu tak membutuhkan uang kalian.”
Entah sudah berapa kali ibu berbohong.

Setelah memasuki usianya yang tua, ibu terkena sebuah penyakit, kini ia harus
dirawat di rumah sakit. Aku yang berada jauh di seberang lautan harus segera
pulang untuk menjenguk ibunda tercinta. Aku melihat ibu yang terbaring lemah di
ranjangnya setelah menjalani pembedahan di bagian perutnya.

Ibu yang kelihatan sangat tua, menatap aku dengan penuh kerinduan. Walaupun
senyum yang terpancar di wajahnya terkesan agak kaku, karena sakit yang
ditahannya. Terlihat dengan jelas betapa penyakit itu menggerogoti tubuh ibuku,
sehingga ibuku terlihat lemah dan kurus kering. Aku menatap ibuku sambil
berlinang air mata. Hatiku pedih, sakit sekali melihat ibuku dalam keadaan
seperti ini. Tetapi ibu dengan tegarnya berkata, “Jangan menangis anakku, aku
tidak kesakitan.” Dan itu kebohongan ibu yang kesekian kalinya.

Setelah mengucapkan kebohongannya-kebohongannya, ibuku tercinta menutup
mata untuk yang terakhir kalinya. Demikianlah, ibu yang telah melahirkan kita,
merawat kita sejak dilahirkan, akan selalu terpaksa untuk berbohong demi
membahagiakan kita. Dan sudahkan kita mengingat mereka, mengingat para ibu kita
yang kebetulan saat ini masih hidup dan butuh pertolongan kita. Sudah berapa
lamakah kita tak mengunjungi mereka, tak berbincang-bincang dengan mereka cuma
karena aktivitas kita yang padat.

Kita harus akui bahwa kita selalu lupa akan ayah dan ibu yang ada di rumah. Jika
dibandingkan dengan pasangan kita, kita pasti lebih peduli dengan pasangan kita.
Buktinya, kita selalu risau akan kabar pasangan kita, risau apakah dia sudah
makan atau belum, risau apakah dia bahagia bila di samping kita. Namun, apakah
kita semua pernah merisaukan kabar dari orangtua kita?

Risau, apakah orangtua kita sudah makan atau belum? Risau, apakah orangtua kita
sudah bahagia atau belum? Apakah ini benar? Kalau ya, coba kita renungkan lagi.
Saat kita masih mempunyai kesempatan untuk membalas budi orangtua, lakukanlah
yang terbaik. Jangan sampai ada kata “menyesal” di kemudian hari.

sumber ([Only registered and activated users can see links])

beruntung lah mereka yg dilahirkan dikeluarga yg berkecukupan bahkan berkelebihan. sehingga mungkin tidak merasakan perjuangan hidup yg emang keras di luar sana.
ibu juga manusia biasa yg punya salah dan khilaf.

seperti status gue dihari ibu kemaren
"SELAMAT HARI IBU.. terimakasih atas pengorbanan yg telah ibu berikan buat kami anak2mu. tak terbalas apa yg telah engkau lakukan, tak terganti waktu yg telah kau luangkan. hanya doa kami semoga Allah selalu memberikan kebahagian bagimu. Amin (buat para ibu, terkhusus buat Mama dan Istri tersayang)"

pisang_lempeng
27 December 2009, 20:34
sebelum ngulas panjang,

boleh dong urain dulu arti bakti maksud neng olip :)

sebab bakti itu kalo menurut ogut cakupannya luas loh....

berbakti menurut ogut, misalnya nih (tapi moga moga jangan),

orang tua udah sakit sakitan dan sudah cepet capek, jalan juga udah ngak begitu kuat lagi, nah sebagai anak haruskah membuang muka seakan akan tidak merasakan atau tidak melihat kesusahan orang tua? kalo menurut ogut, sebagai anak sebaiknya merawat orang tua (ini juga bisa di katakan berbakti).

kalo berbakti harus membayar dengan apa yang sudah di berikan ke orang tua dengan kata lain, "balas budi", kayaknya ogut juga kurang setuju deh.... seperti cinta dengan pamrih, tapi ngak tau juga yah..... masing-masing orang mempunyai pandangan berbeda.

tapi kalo ogut berusaha tidak akan begitu ke anak anak ogut, mudah mudahan.

chitarra
31 December 2009, 03:09
Bukan extrem cases semacam ortu udah tua n sakit2an n anaknya melengos doank...

maksud aye adl tuntutan org tua ke anak2nya dgn alasan udah dilahirin n digedein jd hrs nurut sm kemauan oru.
misal si anak maunya belajar art krn minatnya di situ...tp ortu maksa n ngotot si anak musti ambil jurusan kedokteran dan si anak hrs nurut krn anak udah utang budi sm ortu.

atau misal si anak maunya merid sm si A tp krn si A beda suku walopun orgnya baek n soleh, ttp kaga bole merid dan si anak hrs nurut otherwise sm aja anak durhka.

tmn2 gue byk yg ngalemin kisah kya gini...ada yg akhirnya end up hrs mengkonsumi pil penenang saking stresnya sm tuntutan ortunya...ada jg yg akhirnya depressed krn hrs menjalani hidup yg udah dipilih org tuanya unk hrs dijalani.

dan again, itu semua berdasar pemikiran bhwa anak hrs nurut dan berbakti sm ortu, ga bole ngelawan or durhaka.

gue pnh semobil brg om n sepupu gw (anaknya si om tsb). di mobil om gw nasehatin anaknya (wktu itu anaknya umur 17an). om gw blg gn, "lu kuliah yg bener ya..jgn pacar2an!! abis kuliah lgsg kerja...berkarir dulu...cr duit yg banyak...balas budi sm ortu (dgn kata lain: kasi duit dulu ke ortu)...jgn buru2 kawin...gue udah abis brp ratus juta unk ngegedein lo....kawin mah ntar2n aja..umur 32 apa 35 gt!" pdhl sepupu gw itu cewe...

makanya itu gue cinta bgt sm ortu gw yg kaga pnh sekalipun minta gw balas budi atau ngatur2 hidup gw....

mbah Beha
31 December 2009, 22:21
Susahnya jadi orang tua....

Ga semua tuntutan biasanya adalah tuntutan.

Yang paling penting adalah bagaimana kita menyikapi semua ini (ini menurut aku loh).

Intinya kalo kita bisa bertanggung jawab dengan pilihan kita, tanpa harus menyusahkan ortu, ya go ahead, just do it, at the end of the day, kasih orangtua bakal mengalahkan amarah mereka...

maklumlah, kadang ortu kurang pengetahuan, kadang ortu kurang pendidikan, kadang ortu kurang peka terhadap kemajuan zaman dst dst.

Contoh nih:

Merokok adalah tabu buat perempuan Indonesia pada zaman aku masih remaja dulu.

Terus terang akku ga pernah ngerokok sampe suatu hari aku kerja, dimana aku punya ruang kantor sendiri, dan disanalah jadi tempat ngumpul orang orang untuk ngepul saat jam makan siang.

Dari ngeliat gimana "cool" dan "nikmat"nya orang ngerokok, akhirnya gue coba coba, dan tentu aja, berakhir kecanduan.

Adik gue yg satu juga sama, kita sama sama cewe. Adik gue ga berani merokok di depan umum, takut mempermalukan keluarga katanya.

kakak gue ngamuk tau gue ngerokok, sampe sampe dia ga mau ngenalin aku ama pacarnya.

emak gue? Sedih sih ngeliat gue ngerokok, nasehatin sih, dan nyeramahin, untung aja doi ga keras keras amat. Coba kalo emak gue ngamuk kayak kakak gue, bisa bisa gue putus hubungan waktu itu...

Apa itu durhaka namanya? I don't think so! Aku tanggung jawab koq, artinya rokok gue beli sendiri, kalo sakit gue ke dokter sendiri.

Ego mungkin iya, karena gue ga mikirin gimana orang (temen temen dan sodara sodara emak gue) pada mencibir emak gue, bilang anaknya binal lah, ga bisa ngedidik anak lah dll....

Intinya disini, kadang kita cuma memikirkan diri kita sendiri, lupa mikir sudut pandang ortu kita....

ntar disambung lagi...

mbah Beha
31 December 2009, 22:28
sekarang ngebahas contoh Olip soal sepupu perempuannya yg diomongin soal bakti oleh bokapnya...

kita ga tau seberapa statement dia itu ultimatum atau sekedar nasehat...

kadang manusia, makin dilarang makin berbuat, bisa jadi si om pengen anak perempuannya nikah cepet biar dia nimang cucu lebih cepet, jadi pake trik reversed psychology....

bisa juga om kamu emang serius, tapi arahannya adalah, nyekolahin dia itu ga murah, jadi inget inget itu, biar bisa buru buru selesaiin sekolah, jangan maen maen aja.

bisa juga om kamu emang serius bahwa selama ini dia telah melakukan pengorbanan, melawan arus dimana perempuan harusnya menurut tradisi dia ga usah sekolah karena akhirnya ke dapur juga...

skenario bisa panjang say.... tapi believe me, kita HARUS bisa bersikap dan menentukan sikap karena at the end of the day, hidup ini adalah kita yg harus bertanggung jawab, bukan orang tua kita....










Wah nulis kepanjangan jadi lupa ngasi intinya.

Intinya: kalo kita mau telaah lebih lanjut, sering kita dapati bahwa ada sesuatu diantara 2 generasi yg menyebabkan komunikasi agak kurang lancar...

tidak semua mengalami ini, tapi banyak yg ngalamin ginian...

kita ngeliat segala sesuatu dari sudut pandang kita, kita lupa melihat dari sudut pandang ortu. bener anak TIDAK MINTA di lahirkan, tapi orangtua juga kan PENGEN punya sesuatu yg dia banggakan (i.e keberhasilan dia ngedidik anak secara DIA, bukan secara anaknya?).

Semoga tulisan ini bisa jadi bahan renungan buat kita semua, have we been fair?

pisang_lempeng
03 January 2010, 01:13
okay neng olip, ogut paham maksudnya neng :)




gue pnh semobil brg om n sepupu gw (anaknya si om tsb). di mobil om gw nasehatin anaknya (wktu itu anaknya umur 17an). om gw blg gn, "lu kuliah yg bener ya..jgn pacar2an!! abis kuliah lgsg kerja...berkarir dulu...cr duit yg banyak...balas budi sm ortu (dgn kata lain: kasi duit dulu ke ortu)...jgn buru2 kawin...gue udah abis brp ratus juta unk ngegedein lo....kawin mah ntar2n aja..umur 32 apa 35 gt!" pdhl sepupu gw itu cewe...

memang komunikasi antara 2 jaman yang berbeda kadang menyebabkan arti penyampaiannya menjadi beda seperti non zul bilang diatas.

yang ogut bold item,
arti yang tertangkap oleh ogut seperti ini, "lu udah sekolah tinggi tinggi, setelah selesai kuliah lu cari kerja dulu, sekalian liat selama ini apa yang telah papa biayai berguna sampai dimana".

tapi yang namanya komunikasinya cuman searah, kadang penyampaiannya yah begitu deh. :)

tapi bisa juga om-nya sedang bercanda (kadang ada orang tua yang bercanda kata-kata dengan anaknya terdengar oleh yang lain mungkin terdengar sedikit aneh).

ps: :bisik: sssttttt.... neng olip, ogut sebenernya setuju ama neng, kalo orang tua ngak boleh ngomong gitu sama anaknya. :D

(ogut baru tau non zul smoker, sekarang masih? rokoknya apa, kalo boleh tau? :p)

kr3kzz
03 January 2010, 08:09
sepakat ama beha :hugkiss:

orang tua mengingin kan yg terbaik buat anak2nya walo kadang penyampaian keinginannya tersebut terkesan menuntut. yah karena yg dibilang beha tadi itu :hehe:

mungkin juga krn ortu menganggap dia telah banyak makan asam garam dunia ini, jd menurut dia sudut pandang dia lah yg benar, dan menyebabkan penyampaian dari maksud mereka terkesan seperti menuntut.
coba berkomunikasi yg baek, seperti kata beha "kasih orangtua bakal mengalahkan amarah mereka" :belai:

memang anak tidak punya hak pilih untuk dilahirkan tp orang tua juga tidak punya hak pilih untuk melahirkan anak yg seperti apa :)

^
ego :kakaka: :joget:

chitarra
03 January 2010, 17:21
melahirkan anak yg spt apa mksdnya gmn?

seorg anak terbentuk dr faktor gen dan lingkungan...gen yg didapat pastinya dr gen kluarga donk..masa' gen tetangga... :p
trs dr segi segi lingkungan...mencakup kluarga, teman, kolega, sekolah, dll...tp lingkungan pertama bagi seorg anak adl di rmh..bersama kluarganya...

so andil org tua unk membentuk seorg anak bisa besar bisa kecil, tergantung dr bagaimana orgtua mendidik dan membesarkan anaknya.

contoh kasus di sekitar gw nih:

ada temen gue lahir di kluarga broken home. pas dia udh gede, dia sll milih tempat kerja yg jauh dr rmh...bs beda kota atau beda negara...dia gak mau srg2 ketemu kluarganya. Saat natal pun dia main sm tmn2nya...bukannya ngerayain natal n thn br di rmh.

temen gue yg lain lagi...have a wonderful parents! dia n nyokapnya telpon2an tiap hari...dan tiap gw main ke rumahnya gw srg bgt liat dia or kakak2nya nyium2 or meluk2 nyokap or bokapnya...

Mereka jg punya album foto kluarga dr jaman anak pertama lahir sampe detik ini...dan tiap gue main ke rmh mereka, mrk sll sodorin tu album foto...gak kelar2 ampe skrg krn byk bgt n gue hrs liat semua...walo anak2nya pd protes krn foto2 mrk waktu kecil byk yg telenji dgn titit kemana2 :D:D

temen gw tsb sgt bangga sm ortunya. kata dia ortunya sll ada unk dia n kakak2nya...ortunya membebaskan mrk memilih jln hidup mrk sendiri slama itu gak melenceng, ortunya gak pnh nuntut anaknya hrs lulus kuliah di thn sekian kmudian hrs begini-begitu...ga pernah...oleh krn itu temen gw ngerasa beruntung bgt pny ortu kya mereka dan akibatnya tmn gw jd sayaaaang bgt sm ortunya dan gak macem2 jd anak...kuliahnya bener, gaulnya bener, smuanya bener deh.

waktu gw ngobrol2 sm ortunya, mereka ngomong ke gw n anak2nya...kata mrk, cari kerja jgn yg menyita waktu...hrs sll sediakan waktu unk kluarga krn wktu trs berlalu dan klo kita tll sibuk dgn kerja, nanti gak kenal sm anak sendiri...

Dr situ gw liat andil ortunya tmn gw dlm ngebentuk kepribadian tmn gw dan kakak2nya gede bgt.
maka dr itu mnrt gue balik lg ke si ortu...mau berperan penting dlm kehidupan si anak...atau mau berandil kecil or seadanya aja...

Zerofah
04 January 2010, 05:45
kalau aku liat sih tante kitarra agak cemburu dengan keadaan keluarga yang begitu. sebenar-nya sih, hanya persepsi saja, kadang orang sering salah menanggapi, mungkin secara garis besar orang tua pasti ingin membentuk anak mereka seperti yang mereka mau, dan kalau bisa disetir sana sini, karena mereka rasa kepemilikan mereka sebagai orang tua yang sudah membesarkan.
tapi kembali lagi ke sang anak harus pintar menyikapi orang tua yang seperti ini, beri pengertian bahwa si anak sudah dewasa, punya jalan pikiran sendiri, punya cita-cita dan harapan sendiri, dan baik atau buruk hasil-nya pun, si anak yg memilih, dan si anak yang bertanggungjawab. Tapi ingat satu hal, perasaan orang tua juga jangan dikesampingkan karena ada batas-nya, selain itu juga memang lebih baik agak menjauh tempat tinggal-nya supaya tidak selalu dikejar2 dan komunikasi terlalu banyak yang notabene-nya komunikasi satu arah dari kedua belah pihak.

kr3kzz
04 January 2010, 07:59
@citcit :haha:
gue cuma balas postingan loe yg dibawah ini..... V


Kenapa?
Anak tidak memilih unk dilahirkan. Anak lahir murni krn keinginan org tua. Sepasang org tua menikah dan memutuskan punya anak dikarenakan mrk ingin punya anak….ingin punya bayi…ingin punya keturunan, ingin ada yg meneruskan garis leluhur, ingin ada yg meneruskan bisnis keluarga, ingin nanti ada yg menjaga mrk di hari tua, dll….tp apakah anak tsb pny hak pilih unk dilahirkan? Dan dgn alasan2 tsb…rasanya anak menjadi investasi jangka panjang unk orgtua.

maksud gue bahwa ortu juga tidak punya pilihan untuk melahirkan anak yg seperti apa adl pilihan yg sesuai dgn keinginan sang ortu (anak yg baek, tidak bandel, nurut sama ortu dll sesuai dgn pilihan ortu :haha:)

tp ntu cm selingan bodo ala kresek kok :kakaka: kalo dibahas cm menimbulkan perdebatan yg gak penting ;D

gue pernah dalam posisi sebagai anak dan sampai saat ini alhamdulillah gue masih berada dalam posisi sbg anak, dan sekarang gue juga berada dalam posisi seorang ayah (ortu).

dalam hal sebagai anak gue emang gak pernah ditekan/dituntut untuk membalas budi orang tua (bahkan sampe sekarang pun gue belum bisa membalas jasa ortu gue :malukit:) gue cm diajarkan norma2 serta berbuat baek lah sama orang2 yg gue cintai.

sebagai ortu pun gue gak bakalan nuntut anak gue untuk balas budi. gue cm bisa mendidik anak gue, dan selanjutnya dialah yg bakalan menentukan arah hidup dia. ortu bahagia jika anaknya bahagia, orang tua sangat sedih jika anaknya sedih. seperti yg gue bilang diatas, ortu menginginkan yg terbaik buat anaknya walo kadang caranya kurang bener.

mungkin intinya komunikasi yg baik antara kedua belah pihak kali non.. :)

kr3kzz
04 January 2010, 08:01
^
^
oiya lupa, sama doa dan sabar.. :)

mbah Beha
06 January 2010, 01:48
gue punya temen yg emak bokapnya sampe detik ini masih gandengan tangan kemana mana, ciuman dimana mana, pokoke romantis banget, tapi anaknya benciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget ama ortunya, karena merasa ortunya berlebihan, dia pemalu dan malu banget ngeliat kelakuan ortu dia (yg menurut aku romantis abiz). dia bahkan tidak mengizinkan ortu dia datang nengok pas dia melahirkan anaknya. kebencian itu dia pendam dari dia masih SD, malu dicium dimuka umum ama emaknya pas nganterin dia sekolah. Emaknya dah jungkir balik minta maaf, tapi luka itu masih ada, sampe sekarang:(


dalam kasus di atas, kira kira apa tanggapan Olip?

Intinya nih O, ada hal yg kita anggap baik dan sempurna, tapi tetep aja belon tentu sejalan pemikiran ama anak. We are all individual humanbeing, kalo lagi ada kecocokan ya great, kalo ga ada, mau kamu jungkir balik, nangis airmata darah, BELON TENTU kamu akan dapatkan sesuatu yg sempurna yg bisa membahagiakan kedua belah pihak especially when talking about different generation.